Panglima Jilah Dayak Datangi Hercules di Jakarta, Ada Apa?

Hercules dan Panglima Jilah Dayak
Sumber :
  • Istimewa

Siap – Panglima Jilah dari suku Dayak, mendatangi mantan penguasa Tanah Abang, Rosario de Marshall, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Hercules. Lantas ada apa di balik pertemuan kedua tokoh berpengaruh ini? 

Menguak Sosok Zulfikar, 'Tangan Kanan Hercules' yang Incar Rocky Gerung

Sebagaimana diketahui, Hercules sang mantan preman legendaris Jakarta ini telah lama pensiun dari lembah hitam yang membesarkan namanya.

Ia kini fokus sebagai seorang pengusaha sekaligus pendiri ormas GRIB Jaya. Informasi yang beredar, anggotanya tersebar hampir di sejumlah daerah.

Waduh! Rocky Gerung Diamuk Anak Buah Hercules, Apa Masalahnya?

Sedangkan Panglima Jilah sendiri adalah tokoh adat suku Dayak yang juga cukup disegani. 

Ia dikenal sebagai pemimpin Pasukan Merah Dayak dengan sederet kemampuan magis.   

Marah Besar, Anak Buah Hercules Ancam Rocky Gerung: Kami Cari Kau!

Nah belum lama ini, Panglima Jilah mendatangi Hercules di Jakarta. Lantas apa tujuannya? 

Dikutip dari tayangan YouTube GRIB JAYA DPD DKI JAKARTA, pertemuan dua tokoh berpengaruh ini dilakukan untuk menjalin tali silaturahmi. 

Mereka berjumpa di salah satu hotel di kawasan Setiabudi untuk menikmati hidangan buka puasa bersama. 

"Assalamualaikum kami buka puasa dengan Panglima Jilah, saudara saya mungkin semua masyarakat Indonesia sudah enggak kaget lagi. Nah hari ini Panglima Jilah bersama saya," kata Hercules.

"Tadi siang beliau ketemu Bapak Presiden di istana, lalu silaturahmi dengan Pak Prabowo dari situ langsung menuju ke Setiabudi bersama dengan saya buka puasa bersama dengan para tokoh-tokoh, ya bersama-sama silaturahmi," sambungnya. 

Menanggapi hal itu, Panglima Jilah mengaku bersyukur dengan jamuan yang digelar Hercules.

"Saya berterima kasih sama sahabat saya, abang saya, salah satu tokoh. Terima kasih atas kunjungannya ini, jamuannya ini," ujarnya. 

Dalam kesempatan tersebut, Panglima Jilah juga mengingatkan tentang pentingnya menjaga kedamaian di Indonesia. 

"Mari kita menjaga perdamaian di Indonesia yang tercinta ini. Mari kita jaga keutuhan Negara Republik Indonesia ini agar Indonesia lebih maju, hilangkan rasa ketidakpercayaan kepada pemerintah," tuturnya.

"Juga jaga adat budaya tradisi kita, manusia tanpa adat tanpa budaya bagai pohon tanpa akar," sambungnya.