Analisis Explosif Rocky Gerung Soal Paslon 02: Pembentukan Kemenko Makan Siang Gratis, Dipertanyakan

Tangkap layar
Sumber :
  • Istimewa

SiapPengamat politik terkemuka, Rocky Gerung, menyoroti polemik pembentukan Kemenko Makan Siang Gratis oleh paslon 02 Prabowo Subianto melalui kanal YouTube resmi. 

Biasa Bikin Pernyataan Menohok, Rocky Gerung Tiba Tiba Ucapkan Terimakasih ke Jokowi, Ada Apa?

Rocky Gerung mempertanyakan proposal yang dianggapnya absurd, mengingat dampak signifikan terhadap APBN.

Potrer Rocky Gerung

Photo :
  • istimewa
Menguak Sosok Zulfikar, 'Tangan Kanan Hercules' yang Incar Rocky Gerung

Dalam komentarnya, Rocky Gerung menyampaikan.

"Semua proposal itu absurd karena menguras paruh dari APBN, bahkan seperti tiga dari APBN. Ini bukan hanya masalah nomenklatur di dalam dewan, tetapi juga menyangkut konstitusi, IKN, pembayaran hutang, dan hak pendidikan."

Waduh! Rocky Gerung Diamuk Anak Buah Hercules, Apa Masalahnya?

Ia juga menyoroti ketidaksesuaian antara janji makan gratis dengan kenyataan krisis harga dan kebutuhan masyarakat.

Potret Rocky Gerung

Photo :
  • Istimewa

 "Publik menunggu makan gratis di tengah krisis, namun harga bahan pokok melonjak. Bagaimana kita atasi ketika orang sudah berharap minggu ini ada makan gratis?"

Rocky Gerung juga memberikan kritik terhadap pertarungan di kalangan dewan pakar yang menunjukkan persaingan internal.

"Persaingan di antara mereka untuk posisi kabinet, padahal Prabowo masih harus memastikan kekuatan di parlemen dan menyeimbangkan distribusi ke partai pendukungnya."

Ia menyoroti kemungkinan ketidakpuasan di Golkar terkait posisi dalam koalisi.

 "Golkar punya urusan sendiri, dan selama Jokowi kuat, Golkar akan tunduk. Namun, jika Jokowi melemah, Golkar bisa menjadi radikal bebas."

Rocky Gerung juga menanggapi angka fantastis terkait anggaran makan siang gratis.

 "400 triliun terbayang di kepala, itu mungkin kepala Budiman. Tetapi ini mengindikasikan kerakusan di dewan pakar untuk mengincar anggaran, bukan konsep yang masuk akal."

Terakhir, Gerung menekankan pentingnya membongkar isu koperasi dalam konteks pangan. 

"Koperasi seharusnya menjadi fondasi sistem ekonomi baru, bukan hanya sebagai cara untuk memberi makan, melainkan untuk memberdayakan rakyat melalui solidaritas dan distribusi yang adil."